La ketekunan itu adalah pengulangan kata yang diucapkan atau didengar pada saat sebelumnya, diucapkan sebagai pengganti kata target. Mari kita bayangkan bahwa kita menunjukkan gambar palu dan pasien benar-benar berkata "palu". Ketekunan terjadi ketika, di depan gambar berikutnya, pasien terus mengucapkan "palu". Ketekunan berbeda dari echolalia (pengulangan bagian terakhir kalimat yang dibuat atau didengar) dan dari stereotip linguistik yang dapat terjadi tanpa produksi kata baru-baru ini.

Mengapa ketekunan terjadi? Menurut Cohen dan Dehaene (1998) "suatu ketekunan dihasilkan ketika tingkat pemrosesan tidak menerima masukan yang biasanya diminta, sehingga aktivitas dari proses sebelumnya tetap ada". Penulis yang sama juga berbicara tentang peluruhan eksponensial, yaitu probabilitas bahwa respons perseveratif dihasilkan berkurang seiring bertambahnya waktu antara dua aktivitas. Menurut Martin dan Dell (2004) ketekunan dan antisipasi memiliki mekanisme yang sama, yaitu berfungsinya mekanisme yang:

  1. Ini "mematikan" produksi sebelumnya
  2. aktifkan produksi saat ini
  3. persiapkan produksi selanjutnya

Strategi untuk mengurangi kemajuan (Moses, 2014):


  • Tingkatkan aktivasi target
  • Hindari mengaktifkan ketekunan
  • Berikan strategi komunikasi alternatif
  • Dorong pemantauan diri
  • Mendidik anggota keluarga dan pengasuh tentang mengelola ketekunan

Namun, penulis menyarankan itu tidak berurusan secara khusus dengan ketekunan, tetapi untuk mengobati gangguan bicara yang mendasarinya, karena kegigihan adalah manifestasinya.

Perawatan khusus untuk kemajuan. Namun, ada perawatan yang secara eksplisit ditujukan untuk mengurangi kegigihan. Ini adalah strategi yang telah diterapkan oleh banyak kolega yang masuk akal:

  • Untuk menyela pasien dengan gerakan saat ketekunan dimulai
  • Bicarakan secara singkat tentang hal lain dan kemudian kembali ke topik
  • Sajikan item dengan waktu yang lebih dilatasi ´

Di antara pendekatan terstruktur, kami memiliki keduanya TAP (Treatment for Aphasic Perseveration) oleh Helm-Estabrooks bahwa RAP (Mengurangi Kegigihan Aphasic) oleh Muñoz; yang terakhir ini justru didasarkan pada manipulasi interval antara rangsangan

Bibliografi

Cohen L, Dehaene S. Persaingan antara dulu dan sekarang. Penilaian dan interpretasi ketekunan verbal. Otak. 1998 Sep; 121 (Pn 9): 1641-59.

Helm-Estabrooks N, Emery P, Albert ML. Pengobatan program afasic perseveration (TAP). Pendekatan baru untuk terapi afasia. Arch Neurol. 1987 Desember; 44 (12): 1253-5. 

Martin N, Dell GS. Ketekunan dan antisipasi dalam afasia: gangguan prima dari masa lalu dan masa depan. Semin Speech Lang.2004 November; 25 (4): 349-62.

Moses, M., Nickels, L., & Sheard, C. (2004). Keteguhan kata yang menakutkan itu! pemahaman mungkin menjadi kuncinya. Memperoleh pengetahuan dalam pidato, bahasa dan pendengaran6(2), 70-74.

Muñoz, ML (2011), Mengurangi perseverasi afasik: Studi kasus, Perspektif tentang Neurofisiologi dan Neurogenik Pidato dan Gangguan Bahasa, 21 (4), 175-182

Mulai mengetik dan tekan Enter untuk mencari

kesalahan: Konten dilindungi !!
Penggunaan skrip di afasia